Tuesday, 28 March 2017

Cara Pengolahan Limbah Pabrik Sawit

Pengantar :  Cara Pengolahan Limbah Pabrik Sawit

Cooling Tower : Salah satu bagian dari IPAL Pabrik Sawit

Selamat Pagi dan selamat datang di Lela.. Eh di Olah-Air.com deng (Garing..)

Sesuai dengan judul yang tertera diatas, dalam artikel ini kita akan membahas tentang cara pengolahan limbah pabrik sawit.

Sengaja saya mengangkat tema ini, dikarenakan cukup banyaknya telepon yang masuk dan menanyakan tentang masalah ini beserta detailnya. Dan saya yakin ke depannya akan tambah banyak yang begitu juga.

Ditambah lagi, dari pengalaman saya memasang WWTP. Masalah di pabrik sawit itu sama selalu saja hanya berkutat di pengolahan konvensional yang gagal.

Nah, maka dari itu tanpa perlu berlama-lama lagi mari kita langsung saja ke inti permasalahannya. Yuk Maree..

Kali ini kita akan membicarakan tentang teknik pengolahan limbah di Pabrik Sawit. Yang sejatinya saya jadi mood menulis tentang hal ini disebabkan ada cukup banyak telepon yang masuk ke saya dan bertanya tentang teknik pengolahan limbah Pabrik sawit. So Dari pada muncul telepon dengan banyak pertanyaan yang sama, maka dari itu lebih enak rasanya kalau saya jawab saja disini :).

Penting Untuk Dibaca : Keterkaitan Antara Parameter dalam Pengolahan Air Limbah

Kenali Karakteristik Limbah Pabrik Sawit


Salah satu strategi berperang yang di ajakan oleh Sun Tzu adalah sebelum berperang kita harus mengenali dahulu tentang lawan kita baik dari siapa, dimana lokasi, jumlah pasukan, senjata dan lainnya.

Dalam hal ini yang harus kita kenali sebelum mengolah air limbah pabrik sawit adalah mengenai debit, karakteristik parameter air limbah, serta lokasi tempat akan dibuatnya pengolahan air limbah tersebut.

Untuk debit dan lokasi, mungkin nanti akan tergantung dari masing-masing pabrik namun yang jelas untuk karakteristik parameter kimia biasanya akan mengikuti tabel yang saya berikan berikut :

kalau kita jabarkan dalam tabel semua nilai-nilai yang merupakan ciri khasnya sehingga teman-teman dapat dengan lebih mudah memahami cara pengolahan limbah cair jenis ini nantinya :



Dari parameter yang kita jabarkan diatas tentunya sudah terlihat bahwa yang mendominasi adalah COD dan BOD ditambah dengan TSS. Sedangkan nilai pH nya cenderung ke nilai asam yakni ke nilai 3 - 6.

Standar Baku Mutu Pemerintah Untuk Limbah Cair Pabrik Sawit
Hal yang kedua yang harus diperhatikan dalam teknik pengolahan air limbah di pabrik sawit ini adalah target kita dalam pengolahan ini. Apakah target kita adalah agar air ini bisa digunakan kembali atau hanya sekedar agar dapat mengikuti standar baku mutu.

Dan berikut ini adalah standar baku mutu yang diberikan oleh Kementerian Lingkungan hidup :


Dari standar baku mutu diatas, kita melihat ada cukup banyak parameter yang dituliskan sebagai target pemenuhan buangan hasil pengolahan air limbah pabrik sawit.

Lho kenapa dalam parameter standar baku mutu buang ini tidak dimasukan parameter lainnya seperti logam berat ataupun surfakatan?

Sebab tentu keberadaan logam berat dan surfaktan tidak akan ditemukan dalam jumlah banyak sebab dalam proses produksi pabrik sawitpun, mereka tidak menggunakan bahan yang mengandung logam berat ataupun surfaktan.

Terkait : Pengenalan Jenis-Jenis Limbah Pabrik Sawit

Sedikit Review Materi Sebelumnya

Sebelum kita membahas materi ini secara panjang lebar, karena mengingat di materi ini kita akan bersinggungan dengan parameter utama yang bernama COD dan BOD. Maka dari itu, saya harapkan teman-teman yang sedang belajar cara mengolah air limbah pabrik sawit dapat melakukan rewind sedikit materi berikut ini :

Korelasi Antara COD dan BOD pada Pengolahan Limbah

Proses Pengurangan Nilai BOD dalam Air Limbah

Oke saya harap materi-materi tersebut sudah dipelajari terlebih dahulu oleh teman-teman sekalian agar tidak ada pertanyaan yang berulang bahkan sampai harus menjelaskan ke definisi terlebih dahulu (Asli nih banyak pertanyaan yang mengganggu saya karena harus menjelaskan dari asal mula definisi).

Dua Pilihan Proses Pengolahan Limbah Pabrik Sawit


Kita tahu bahwa proses pengolahan air limbah pabrik sawit akan bertumpu pada proses pengolahan secara biologi yang memfokuskan bakteri sebagai ujung tombak pengolahannya. Dan pada prakteknya ada dua cara utama untuk mengolah limbah cair pabrik sawit ini.

A. Proses Pengolahan Secara Konvensional


Proses pengolahan secara konvensional ini adalah mengolah limbah cair dengan membuat kolam-kolam penampungan air limbah yang jumlahnya cukup banyak. Yang kalau dijumlahkan dengan debit maka akan berjumlah sekitar 100 - 200 hari debit.

Kurang ngerti? Maksudnya adalah, misal debit air limbah pabrik sawit adalah 600 m3/hari. Maka kolam yang kita butuhkan untuk pengolahan adalah sekitar (Minimal) 100 x 600 m3 atau sekitar 60.000 m3. Yang nanti dalam prakteknya akan dibagi menjadi 8 – 12 kolam. Sehingga masing masing kolam akan memiliki volume sekitar 5.000 sampai dengan 8000 m3.

Kelebihan dari proses ini adalah, proses ini tidak memerlukan biaya installasi yang mahal selain itu cost operasional yang dibutuhkan juga sangat sedikit, sebab operasional rutinnya paling banter hanya mengeruk kolam untuk membuatnya memiliki kedalaman seperti awal.

Untuk kekurangan dari cara pengolahan limbah sawit konvensional ini adalah :

  • Memerlukan area yang sangat luas
  • Tidak dapat diaplikasikan pada area yang memiliki muka air tanah yang dangkal (Minimal 8 meter)
  • Tidak mendapatkan benefit dari limbah sawit itu sendiri. Padahal limbah sawit sangat berpotensi menghasilkan energi listrik yang bisa dimanfaatkan untuk pabrik itu sendiri.
  •  Dalam kebanyakan kasus proses secara konvesional tidak akan bisa membuat air limbah mencapai baku mutu yang diminta pemerintah.

B. Proses Pengolahan Secara Modern


Sebenarnya prinsip utamanya masih sama saja yakni menggunakan bakteri untuk dapat memecah ikatan karbon yang ada di air limbah sehingga nantinya nilai COD dan BOD dapat menjadi turun. Namun pada aplikasinya ditambahkan banyak proses lainnya seperti proses kimia (Koagulasi dan Flokulasi), proses fisika (Sedimentasi dan DAF).

Proses secara modern ini memiliki banyak kelebihan seperti :

  •  Tidak memerlukan area yang luas
  • Cocok diterapkan di area yang memiliki muka air yang dangkal (Area Kalimantan cocok menggunakan metode ini)
  • Perusahaan berpotensi mendapatkan energi dari hasil pengolahan. Energi listrik dan biogas dapat diperoleh dengan mengambil opsi pengolahan ini.
  • Perusahaan yang menggunakan cara pengolahan limbah pabrik sawit modern juga dalam banyak temuan selalu bisa memenuhi baku mutu yang dipersyaratkan oleh pemerintah dan bahkan airnya dapat dimanfaatkan kembali.

Satu satunya kekurangan dari proses pengolahan limbah cair secara modern ini dalam masalah biaya installasi yang cenderung besar bahkan bisa menyamai investasi untuk membuat pabrik sawit itu sendiri. Oleh karena itulah proses pengolahan kedua ini kurang populer pada banyak perusahaan sawit di tanah air.

Terkait : Cara Menghitung Ukuran Kolam Limbah Pabrik Sawit

Kentang Banget Om!!

Saya yakin para pembaca olah-air.com tentu belum puas dengan artikel ini karena ternyata tidak membahas secara detail tentang proses pengolahan limbah dipabrik sawit. Ya kan? Hehehe

Ya saya juga belum bisa menuliskan semuanya, karena cukup banyak yang bisa kita kaitkan dan harus kita bahas kalau mengenai proses pengolahan limbah cair pabrik sawit ini. Yang jelas beberapa sub materi yang akan saya lanjut bahas dalam blog ini antara lain (Kalau sudah saya bahas nanti jadi Link yang bisa di Klik) :

- Cara Mendesain dan Menetukan Volume Kolam Lagoon Air Limbah Pabrik Sawit
- Jenis-Jenis Limbah Pabrik Sawit
- Saya sudah membuat Kolam Limbah, Mengapa Limbah Sawit Masih Belum Masuk Standar?

Nah Cukup sekian tulisan awalan untuk membahas soal limbah cair pabrik sawit ini. Stay Tune terus di Channel Google Plus Mr. Anggi Nurbana. Karena masih banyak Update-an soal ilmu pengolahan air limbah yang bisa kamu dapet.





Bagikan

Jangan lewatkan

Cara Pengolahan Limbah Pabrik Sawit
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.